Home Artikel Sehat Kisah Amir Khan, 13 Tahun Bertinju dengan Tangan Patah

Kisah Amir Khan, 13 Tahun Bertinju dengan Tangan Patah

1
SHARE
Petinju asal Inggris,Amir Khan, menyembunyikan rahasia besar dalam 13 tahun kariernya di atas ring. Khan mengungkapkan, selama ini dia bertarung dengan tangan yang patah hingga membuat tidak dapat memukul dengan kekuatan penuh.

 Mantan juara tinju dunia kelas welter ringan WBA ini tidak pernah dalam kondisi sempurna, khususnya pada tangan kanan. Khan sendiri baru menjalani operasi demi memulihkan kondisi tangan kanannya agar kembali bisa bertarung.

Terdapat lima pen yang ditanam dalam tangan kanan petinju berusia 29 tahun tersebut setelah operasi. Khan sendiri belum bisa memulai kembali berlatih tinju hingga Oktober 2016, karena perlu pemulihan maksimal usai operasi.

“Saya hanya bisa memukul dengan 30 atau 40 persen kekuatan, karena itu berlangsung sangat buruk,” ungkap Khan, seperti dilansir The Sun.

solusi perut buncit

© Disediakan oleh Kreative Media Karya Online

Keputusan Khan menjalani operasi tidak terlepas usai kekalahan knock out dari Saul ‘Canelo’ Alvarez. Bahkan, setelah kekalahan dari Canelo, Khan dikabarkan gantung sarung tinju, meski akhirnya dia membantahnya.

Khan berencana kembali naik ring tinju pada Januari 2017, setelah kondisi tangannya sudah sempurna. Khan sendiri mengakui bahwa selama ini dia merahasiakan kondisi tangannya yang patah kepada semua orang karena alasan tertentu.

© Disediakan oleh Kreative Media Karya Online”Saya menyimpan cerita tangan saya yang cedera dari semua orang. Saya harus melakukannya karena saya tidak ingin lawan saya tahu tentang hal itu, saya tidak ingin memberikan keuntungan,” kata petinju kelahiran Bolton ini.

“Saya ingat hari ketika saya bertinju dengan satu tangan saat latihan, tapi saya tetap bertarung untuk kebesaran nama dan memperoleh pengalaman,” ujar Khan.

© Disediakan oleh Kreative Media Karya Online

Dia mengatakan, dia harus menjalani beberapa pertarungan dengan tangan yang patah demi meraih mimpi menjadi juara dunia. Sejak saat itu, dia tidak pernah benar-benar melepaskan pukulan tangan kanan dengan keras.

“Saya tahu orang mungkin bertanya kenapa saya tidak segera oprasi, tapi saya tidak bisa melakukannya, saya terlalu sibuk mengejar mimpi saya untuk menjadi juara dunia dan saya berada dalam pertarungan-pertarungan besar,” tuturnya.

Amir Khan

© Amir Khan (Telegraph.co.uk) Amir Khan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here